Wednesday, 13 January 2016

Past Future (Rencana Yang Gagal Di Masa Lampau)


Ketika saya duduk di bangku MA, tepatnya kelas XI atau kelas 2, saya mulai tertarik dengan dunia perkuliahan. Tempat yang ingin saya singgahi setelah mendapat predikat sebagai lulusan MA. Waktu itu ada dua pilihan. Merantau ke luar negeri atau cukup menggali ilmu pengetahuan yang ada di bumi pertiwi. Mengapa luar negeri? Sok banget. Awalnya pernah ada hasrat untuk ke sana, Mesir tepatnya dan hal ini muncul sejak masih MTs. Namun, hanya mampu bertahan hingga kelas 2 MA. Salah satu penyebabnya adalah karena kondisi keluarga saat itu.
Sejak itulah saya mulai mencari informasi mengenai universitas-universitas yang ada di dalam negeri. Nama-nama universitas sudah saya kantongi. Tapi saya belum tahu mau menuntut ilmu dimana. Pikir saya yang penting belajar yang bener dulu baru nentuin pilihan.
Di penghujung kelas 2, saya memliki komitmen untuk fokus belajar ketika kelas XII. Mengapa demikian? Ya itu sebagai akibat dari kualitas belajar saya yang menurun drastis dan berbanding lurus dengan hasilnya dalam kurun waktu satu tahun. Nilai saya rata-rata mendekati standar ketuntasan (di atasnya dikit) dan mungkin malahan nilai tersebut adalah nilai bantuan dari para guru yang berbaik hati kepada saya. Tak mau hal itu terjadi lagi, maka saya harus fokus belajar dengan sungguh di kelas XII nanti agar bisa menjadi mahasiswa. Saya berharap dengan hal ini persiapan saya untuk menjadi bagian dari mereka lebih matang lagi.
Singkat cerita saya sudah berada di kelas tertinggi di sekolah saya. Kelas XII. Seminggu dua minggu saya merasakan semangat belajar yang begitu menggelora. Suasana baru dari mulai ruang kelas, hingga guru-guru hebat yang Alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk mendidik kami. Yah meskipun teman sekelas masih sama. Laki-laki semua lagi. Tapi mereka itu hebat-hebat lho. Juga mereka berasal dari berbagai belahan bumi nusantara dari Sabang sampai Merauke. Keren bukan?
Namun entah mengapa, di minggu-minggu berikutnya saya merasa ada perubahan tujuan. Kali ini semangat saya tertuju pada kesempatan terakhir untuk bermain bareng temen sekolah. Maklum, tahun terakhir bersama dengan pelajar nusantara. Parahnya lagi hal itu berkembang hingga akhir masa tahun pelajaran. Dan hasilnya UN saya jeblok (jebloknya nilai UN saya bukan karena kunci jawaban yang salah melainkan murni karena ketidakmampuan saya dalam menjawab soal-soal yang diujikan). Sedih? Enggak. Bangga? Sedikit, karena saya mampu lulus dengan usaha sendiri tanpa bantuan samua kata yang berhubungan dengan kecurangan walaupun persiapannya kurang begitu maksimal.
Selanjutnya saya bergumam mungkin jika aku keterima di salah satu PTN, mampu mengobati luka ini dalam hati. Sehabis UN saya memiliki waktu yang mungkin cukup lah untuk memperiapkan diri dalam menghadapi ujian masuk PTN. Saya belajar untuk mempersiapkan ujian tulis masuk PTN. Saya kerjakan soal-soal dari beberapa buku yang saya miliki. Ditambah menyelesaikan soal ujian yang saya dapatkan dari internet serta kiriman dari teman-teman. Tapi, tetap saja hal itu tidak mampu menolong saya. Dan saya tidak diterima di PTN manapun. Duh sedih.. makanya belajar yang bener!

10 comments:

  1. Nice Story gan , ane terharu, wkwkwk

    ReplyDelete
  2. ke inget masa dulu gan... tapi ane termasuk beruntung dapet SNMPTN jadi gak pakek tes..... ceritanya sama kayak temen ane gan... tetap semangat tahun ini temen ane mau coba SBMPTN bareng adik kelas tapi ggp... semangat..

    ReplyDelete
  3. ada kalanya perjuangan ngga akan selalu manis, bisa juga pahit, tapi jangan berkecil hati dulu, terus semangat dan temui passion yang sesuai adalah pilihan yg tepat. Intinya semua kampus sama aja tergantung diri sendiri bisa berkembang atau nggak :)

    ReplyDelete
  4. ceritanya bagus gan, terus berjuang gan merah mimpi

    ReplyDelete
  5. ceritanya lumayan gan mengisi waktu kosong. :)

    ReplyDelete
  6. Cerita bagus gan bisa ngisi waktu luang

    ReplyDelete
  7. Semangat gan belajar gak harus di sekolah gan alam semesta ini surganya ilmu. nice story

    ReplyDelete
  8. Ane bahkan thn lalu mandek di tengah jalan pas kls 2 SMA saking bosennya skolah. Plus ada faktor kecewanya jg sih sm guru2 di sekolah yg sombongnya minta ampun.. Tp, akhirnya skolah lg n skrg kls 2 SMA (pindah)

    ReplyDelete
  9. kuliah dimana aja itu nggak masalah meneurut saya,, yang penting itu ilmunya... saya ingin kuliah justru tidak bisa karna keterbatasan ekonomi... tapi saya nggak nyerah toh ilmu bisa dicari dimanapun, banyak kan sekarang yang bagiin ilmu secara gratis tinggal usaha kita aja gimana :)

    ReplyDelete